Facebook Twitter
health--directory.com

Apa Penyebab Luka Dingin?

Diposting di Februari 2, 2023 oleh Gino Mutters

Luka dingin adalah efek dari virus, virus herpes atau HSV. Anda dapat menemukan dua bentuk virus herpes, yang disebut tipe 1 dan tipe 2. Sementara kedua jenis dapat menyebabkan luka dingin, tipe 1 mungkin varietas yang biasanya bertanggung jawab. Tipe 2 HSV terletak di herpes genital dan jauh lebih jarang daripada HSV tipe 1.

HSV-1 mungkin menjadi alasan paling umum di balik luka dingin. Banyak orang menjadi sasaran HSV-1 antara usia 3 hingga 5. Ada beberapa cara agar seseorang dapat terinfeksi oleh HSV-1, termasuk termasuk dalam hubungan yang erat dengan seseorang yang termasuk sakit dingin, menelan cairan yang terkontaminasi yang telah bersin atau batuk di udara, atau dengan menghubungkan dengan benda -benda seseorang dengan sakit dingin disentuh atau digunakan. Meskipun banyak orang pertama kali terinfeksi virus HSV-1 di awal kehidupan, mereka tidak mendapatkan sakit dingin pertama sampai setelah pubertas. Setelah seseorang terinfeksi HSV-1, virus herpes tetap menggunakannya untuk yang lain dari kehidupan ini.

HSV-2 jauh lebih jarang daripada HSV-1. Ini terutama menyebabkan herpes genital. HSV-2 biasanya hanya mempengaruhi area tubuh yang berada di bawah pinggang seseorang, namun dalam kasus yang jarang, itu dapat mengakibatkan seseorang untuk mendapatkan luka dingin.

Begitu seseorang terinfeksi HVS-1, beberapa hal dapat menyebabkan luka dingin. Dingin negatif, insiden flu, atau penyakit apa pun yang mempengaruhi kemampuan bertarung penyakit dapat mengakibatkan penampilan luka dingin. Bibir yang sangat pecah atau terbakar terbakar dapat meningkatkan potensi wabah yang sakit dingin. Wanita yang hamil atau menstruasi juga memiliki peningkatan ancaman luka dingin.

Tapi luka dingin bukan hanya karena faktor fisik. Stres emosional atau kesal yang berkepanjangan adalah faktor lain yang dapat menghasilkan wabah yang sakit dingin. Faktor lain yang terlihat meningkatkan kemungkinan wabah adalah stres fisik atau kelelahan. Semua faktor stres ini melemahkan kemampuan melawan penyakit, membuatnya lebih menantang bagi tubuh Anda untuk melawan wabah.

Banyak orang mengalami luka dingin hanya beberapa kali dalam hidup mereka, sementara beberapa memiliki mereka lebih teratur. Sama sekali tidak ada obat untuk luka dingin. Alasan yang cukup untuk berbagai penyebab bahwa orang -orang tidak memiliki kendali atas, perawatan dan terapi oleh para profesional terlatih cenderung menjadi metode terbaik untuk mengelola wabah yang merepotkan.